Monday, August 1, 2011

Ramadhan itu beda!

First, I can't stop keep saying "thanks God..thanks God, finally I meet this holy month after almost 1 year waiting!'.
Hari pertama puasa di bulan Ramadhan umumnya bikin lemes orang-orang. Setelah dua tiga hari barulah perut ini dapat menyesuaikan diri dengan pola makan yang berubah. Mungkin buat orang yang suka puasa Senin-Kamis sebenarnya hari pertama Ramadhan tidak ada bedanya dengan puasa di hari Senin. Tapi bagi saya, puasa Ramdhan tetaplah beda 'aura'nya dengan puasa Senin-Kamis. Pertama, tadi pas berangkat kerja di kereta suasananya lebih hening, syahdu, ga ada yang ngedumel meski umpel-umpelan, dan ga ada (masih ada sih satu-dua :D  ) yang ngegosip! mungkin bawaannya lemes dan laper ya? so, lebih enak kalo tidur aja sepanjang jalan. Nah, masalahnya saya ga kebagian duduk. Mau tidur sambil berdiri? saya udah coba dan hasilnya hampir nubruk tetangga sebelah. Akhirnya dengan berat, kuusahakan mata ini melek terus dan bibir tersenyum... (Dilarang ngomel and ngedumel loh!). Terus kedua, karena puasa Senin-Kamis cuma kita dan Tuhan yang tau, maka orang-orang sekitar tanpa rasa bersalah makan dan minum. Hm..kayaknya godaannya lebih berat puasa Senin-Kamis ya? bayangkan -perut ini lagi lapar dan tenggorokan haus, tiba-tiba datang anak kecil bawa es krim magnum klasik, terus jilat-jilat tu' es krim sambil merem melek di depan kita! Mau protes? heh..sapa suruh puasa?mungkin gitu pikir si anak.

Saya, walau tidak rutin dan tidak serajin ibu atau rekanku- kadang suka juga puasa Senin-Kamis! cuma seringnya, dari rumah sudah niat puasa (pake makan sahur segala), eh sampai kantor, adaaaa....aja godaannya! Dari mulai ada undangan rapat di hotel yang didahuli breakfast or lunch, sampai ada undangan makan2 rekan yang ulang tahun. Kalo udah gitu, saat adzan magrib ibuku telpon dan nanya "udah buka ?" terus kujawab "hehe..udah ga puasa Bu! tadi siang buka, soalnya tadi bla-bla-bla.."....Ibuku langsung bilang: "alah...kayak anak kecil aja, engga tahan godaan!" . Hehe..payah banget ya saya? masa cuma ada acara makan-makan sampai batalin niat puasa? it's ok...kata rekanku: kalo lagi puasa terus batal karena penuhi undangan sesorang maka insyalloh tetep dapat pahala! is that right? let me check ..   :)  

So, Ramadhan, meski selalu datang tiap tahun, tetap saja suasananya 'ngangeni' : semua orang sama-sama nahan lapar dan haus, nahan amarah, nahan mulut supaya ga bergunjing serta nahan-nahan lainnya. Tapi buat saya yang utama sih: ga ada yang makan es krim depan mata! (huhg kayak anak kecil!). Menyenangkan bukan?   ;)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...