Wednesday, August 3, 2011

Ramadhan, Petasan, Kembang Api

Saya suka semua hal tentang Ramadhan: puasanya, suasananya. Kalo biasanya pas naik angkutan umum atau di suatu  tempat ada yang klepas-klepus isap rokok, maka saat Ramadhan, semua hilang, udara mendadak bersih. Tapi ada satu hal yang saya ga suka saat Ramadhan: petasan dan kembang api!. Ga anak kecil, ga remaja bahkan bokap-bokap di kampung saya pada demen main petasan. Kemarin subuh, saat saya mau berangkat kerja, ada bapak dan 2 anak (atau cucunya?) main petasan depan rumah. Tak lama kemudian ada nenek-nenek lewat. .Si bapak dengan cueknya nyuruh anak/cucunya lempar petasan ke jalan..walhasil si nenek yang mau lewat kaget bukan kepalang...dan untungnya ga latah. Hadeuh..kalo saya jadi tuh' nenek, udah kusemprot tuh bapak2! (hush...dilarang ngomel!).

Kebiasaan menyalakan petasan dan kembang api saat Ramadhan awalnya darimana ya? saya yakin itu bukan termasuk syarat sahnya puasa  :)  Di negara arab sana juga ga ada! terus di daerah lain, apakah juga demam petasan saat Ramadhan? Mungkin pada awalnya petasan dan kembang api itu sebagai tanda sukacita menyambut Ramadhan,..seperti halnya saat tahun baru, harus rame juga donk! tapi kebiasaan menyalakan petasan saat ini menurutku sudah tahap 'ter-la-lu'. Bayangkan, kita lagi khusyu sholat taraweh, di luar anak2 jedar-jeder nyalain petasan. 

Sebenarnya seminggu sebelum Ramadhan Pak RW tempatku udah sebar Edaran Larangan nyundut petasan dan kembang api yang bunyinya bledag-bledug di angkasa....(kecuali kembang api yg suka dimainin anak-anak pake tangan ya?), sayangnya himbauan Pak RW bagaikan angin lalu sepoi-sepoi tak sampai ke telinga warga. Bahkan ada warga dengan terang-terangan jual petasan pas depan jalan menuju mesjid!  Apa perlu MUI bikin fatwa haram?   :brow

15 comments:

Burhanuddin Ojo said...

biar rame teh, kayak kagak pernah kecil aja... wkwkwkwk

joe said...

kalau yang kecil-kecil sih tidak masalah, tapi kalau yang besar itu lumayan mengganggu

Lidya said...

berisik tuh petasan aku gak suka apalagi kalau alvin lagi tidur, bete

mabrurisirampog said...

skarang sih sudah ga lagi bu, waktu kecil dulu sering, rame2 sama temen2.. heheh

@zizydmk said...

Wah petasan itu memang menyenangkan untuk anak2, tapi kalau yg model meledak2 terlalu kuat itu malah bikin jantungan....

Regina said...

Mungkin yang dilarang itu ga boleh jualan petasan kali ya, biar ga ada yang main petasan. Heheh.

tipshare said...

Main petasan sama aja bakar2 duit, sayang mendingan buat keperluan lain, atau untk bersodakoh

Ami said...

met kenal, gak dipasang google friend connect?

Elsa said...

aku paling benci petasan Mbak...
kalo disini, petasan biasanya rame ketika malam takbiran, sampe subuh menjelang sholat ied juga banyak bunyi petasan...

aku benci banget, soalnya trauma sama kebakaran
suara kebakaran mirip petasan gitu

Baby Dija said...

Dija gak boleh maen petasan Tante...
maen kembang api aja gak boleh

Muhammad A Vip said...

petasan itu kini sudah tidak khas lagi romadlon, karena hampir sepanjang tahun ada. jangan mengeluh soal petasan, sebab ada yang lebih besar lagi dari itu yang kapanpun siap untuk meledak.

Meidy said...

aduuuuhhh mending kembag api deh dari pada petasan, udah ngagetin, nyeremin lagi klo tiba2 meledak ga jauh dari kita...

Popi said...

@Ojo: kecil juga ga maen petasan kok ! :(
@Joe: banget!
@Lidya: bener, gangguin orang tidur!
@Mabrui: syukurlah.. :D
@Zee: bayangin ada nenek2 lewat, dilempar petasan?

Popi said...

@Regina: Penjual dan produsen yg dilarang..
@Tipshare: betul!
@Ami: udah! tapi ga tau kenapa ga bisa tampil.
@Elsa&Baby DIja: jangan maen petasan ya Dija! bahaya!
@A Vip: baiklah. Pak, Jangan diledakan di Bogor ya? :O
@Meidy: :)

r10 said...

MUI bikin fatwa haram juga ga dihormati mbak, beginilah watak bangsa kita semakin dilarang semakin melawan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...