Tuesday, February 8, 2011

Belajar

Salah satu dilema ibu bekerja full time di luar rumah : susahnya waktu buat nemenin anak-anak belajar! apalagi buat para ibu yang lokasi kerjanya jauh seperti saya! Saya tinggal di Bogor, kerja di Jakarta. Berangkat pagi jam 5.30 saat anak-anak matanya masih 'sepet' karena masih ngantuk, dan kembali ke rumah biasanya jam 19.30, jam segini anak-anak saya udah mulai ngantuk karena kecapean main bola!. So, jika kemudian pas pulang saya melewatkan makan malam, bahkan kadang melewatkan mandi- itu wajar, karena saya ga mau waktu terbuang hingga mereka keburu ngantuk berat saat belajar!

Mungkin bagi para orangtua yang anak-anaknya mandiri -biasa belajar sendiri- patut bersyukur, karena ada atau tidak ada orangtua, mereka tetap belajar. Nah kalo anak-anak saya tipe yang 'ga mau belajar kalo ga ditemenin mama!'. Paling repot kalo mereka ada PR (pekerjaan rumah), sementara saya harus lembur. Besoknya di sekolah mereka terpaksa minta ijin gurunya agar PR mereka dikumpulkan hari berikutnya dengan alasan buku PR tertinggal di rumah! (belajar bohong! :$ ). Untungnya hal seperti itu jarang terjadi, karena biasanya jika malam ga sempet bikin PR , maka konsekuensinya besok subuh (sekitar jam 4-an) mereka saya bangunkan untuk kerjakan PR. Dan alhamdulilah mereka selalu konsisten dengan pola seperti itu!

Sebenarnya dari kantor saya suka telpon agar mereka kerjakan PR sendiri trus nanti pas saya pulang tinggal cek. Eh..sampainya di rumah, mereka bilang: "udah dikerjain Ma..tapi cuma satu biji ! :@ hii... susahnya bikin mereka rajin belajar tanpa diminta!

Meski saya jadinya engga makan malam atau engga mandi (kalo pun akhirnya makan/mandi, biasanya setelah semua orang lelap tidur sekitar jam 11-an :f ), tapi saya tetap bersyukur karena masih bisa meluangkan waktu belajar bersama anak-anak. Jadi inget, rekan saya pernah cerita kalo dia hampir engga pernah nemenin anak-anaknya belajar. Anak-anaknya lebih sering belajar ditemenin pengasuh/pembantunya! syukur-syukur kalo pengasuh/pembantunya termasuk yang cerdas, kalo engga? bisa-bisa salah semua yang diajarin ke anak kita?. Dan ini yang saya heran dari teman saya: dia ga sempat nemenin anaknya belajar bukan karena ga ada waktu, tapi katanya males dan capek pulang kerja!. Padahal dibanding rumah saya, jarak rumahnya ke kantor 'agak' dekat! biasanya dia sampai rumah sekitar jam 18.30. Wah..masih banyak waktu tuh buat belajar bareng anaknya! Untungnya anak-anaknya ga protes, dan cuek saja meski yang biasa bantuin belajar sang pengasuh. Tapi engga tau juga gimana hasilnya!

Anak-anak saya termasuk kritis, jangankan pengasuh/pembantu, bahkan kadang mereka ga begitu saja percaya sama guru private-nya! Suatu hari Yasser pernah ngadu sama saya: "Ma, Yasser ga mau ngerjain PR sama Mbak R (inisial guru private anak saya), jawaban Matematika Yasser banyak yang salah! Mbak R ngajarinnya asal sih!" begitu protesnya. Lantas saya cek buku PR Matematikanya, dan benar, ternyata nilainya cuma 60! karena banyak jawaban salah, padahal ngisinya di bawah bimbingan Mbak R loh! Setelah peristiwa itu, makin kuat saja alasan dia agar belajar atau ngerjakan PR bareng mamanya! hm... okelah, meski repot dan melelahkan tapi menyenangkan. Ternyata saya masih dibutuhkan anak-anak!

Jasmine ga mo kalah, belajar gambar juga!

12 comments:

Burhanuddin Ojo said...

jadi inget waktu kecil dulu teh...
disuruh belajar aja susah banget...

joanna said...

nice sharing mbak..saya termasuk beruntung ya, pulang kerja msh jm 17.30, jd msh sempet nemenin dia belajar, bermain..karena anak saya jg gitu, engga mau ngapa2in klo engga ama mama..fyuhh..bahagia rasanya :) entah knp bkn lelah yg saya rasa, tapi bahagia krn dia tetep sayang saya meski seharian saya ga disamping dia..

Nova Miladyarti said...

ooo mbak, begitu ya ternyata kalau jadi wanita karir yang sudah berkeluarga dan punya anak:D

harus tetap semangat mbak demi si buah hati:)

waroeng coffee said...

mungkin dah saatnya buka usaha sendiri mbak hehe biar bisa lebih full nemeni anak2nya ;)

sedjatee said...

semangat belajar yang hebat
maju terus
salam sukses...

sedj

joe said...

tapi saya salut, karena di tengah kesibukan kerja dan keluarga, tapi masih sempat ngeblog hehe...

Popi said...

@Ojo: kecil disuruh belajar- susah, udah gede disuruh kerja- males! :O
@joana: lelah tp menyenangkan ya?
@Nova: sudah lulus ya Nova? mau dipraktekan dimana? Aceh atau daerah lain?

Popi said...

@warcof: lagi kumpul modal dulu nih!
@joe: kan nge-blog nya di sela-sela jam kerja! :P

waroeng coffee said...

blog ku itu dejavu mbak, linknya ada di bloglistku :)

Muhammad A Vip said...

Asal gak sering dimarahi dengan kata-kata yang membekas, rasanya anak-anak akan tetap rindu sama ibunya. selamat deh.

gayahidup said...

duh, hebatnya dirimu Popi,
sebegitu sibuknya masih bisa care dengan pe er anak2.
two thumbs up utk wanita pekerja seperti dirimu :)
dan, hebatnya lagi dgn kesibukan seabreg kyk gitu, masih bisa up date blog lagi....
hedeh ...hedeh...bener2 hebat dirimu, Popi.
titip sayang bunda utk Yassin, Yasser dan Jasmine
salam

halim inside said...

persis ponakan saya.. ayah bundanya kerja full time.. hampir gak ada waktu untuk anaknya..

untungnya.. rumahnya masih satu komplek sama neneknya (ibu saya).. jadi 60% kesehariannya bersama neneknya..

kalau weekend baru full sama ayah bunda nya.. yang menurut saya masih kurang..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...