Monday, April 11, 2011

Ke Kota Malang

Rabu hingga Jumat minggu lalu saya ada acara sosialisasi ke Kota Malang. Tadinya dari kantor yang ditugaskan 2 orang, cuma pas detik-detik terakhir rekan saya mengundurkan diri. Akhirnya saya jalan sendirian. Bagi saya tak masalah sendirian pergi ke daerah, enjoy aja! apalagi saya mengajak serta baby Jasmine dan si mbak-nya! Tentunya mereka pake biaya saya sendiri (ga ditanggung kantor!).
Ini pertama kalinya saya ke Kota Apel. Sebelum berangkat saya sudah browsing cari tau tentang kota ini, wisata kulinernya dimana? tempat-tempat menariknya apa aja dll.

Berangkat Rabu pesawat jam 10.30 tapi pesawat delay sampe 1 jam-an lebih!. Di Malang kami menginap di Hotel Ollino Garden. Lokasinya strategis, ga jauh dari alun-alun kota dan sekeliling hotel banyak tempat makan (ini yang paling penting! :D ). Acara kantornya sendiri cuma 1 hari: Kamis jam 8 sampai jam 13.00 di hotel yang sama. Setelah itu acara bebas! Rencananya saya mo ikut rombongan panitia sosialisasi, mereka berencana jalan-jalan ke Batu dan Pantai Sedang Biru. Tapi pas acara sosialiasi kelar, di luar hujan lebat, so ..kuputuskan berdiam di hotel saja. Daripada Jasmine kehujanan-keanginan trus sakit? saat itu saja dia udah mulai meler hidungnya! Dan rupanya, hujan tidak hanya hari Kamis, pas Jumat paginya hujan juga! maka tiga hari di Malang, rencananya mo jalan2 ke Jatim park, Wisata Apel Batu, dan pantai Sedang Biru akhirnya batal semua! :( Saya cuma berhasil ngajak jalan Jasmine ke Taman alun-alun, Toko Oen dan beli oleh-oleh di daerah Sanan.

Taman Alun-Alun

Taman tengah kota yang dirimbuni pepohonan dan burung-burung merpati dibiarkan berkeliaran disitu. Persis kayak di luar negeri sono...(emang udah pernah ke LN? :D ). Jasmine senengg..banget di taman ini, secara banyak burung merpati, ada tukang topeng monyet dan juga banyak jualan mainan anak-anak! Selama di Malang, saya 2x ngajak Jasmine kesini!

Blog Cinta Damai
Blog Cinta Damai

Toko Oen

Toko jaman jadul yang menu utamanya es krim. Saya kesini berdua Jasmine. Penasaran, karena toko ini yang banyak direkomendasikan sebagai salah satu wisata kuliner Malang. Begitu masuk, nuansa jadul langsung terasa..apalagi pengunjungnya kebanyakan orang bule tua (ada juga sih yang muda!). Beberapa warga pribumi (tua pula!). Tapi dipojokan ada juga kok sepasang remaja (anak SMA). Jasmine langsung nunjuk2 permen coklat warna-warni yang mejeng di etalase toko dan saya langsung buka-buka daftar menu. Ups....saya rada ragu juga dengan toko ini. Halal apa haram nih ya? karena beberapa menu pake daging piggy! apakah es krim nya pun halal? wah lupa aku! harusnya cari tau dulu ya? akhirnya saya cuma pesan es krim kecil bernama Tutti Frutti. Harganya 20 ribuan (kalo ga salah!) , rasanya?? hm..karena saya bukan penggemar berat es krim maka nilainya: yah..begitulah! ga beda jauh ama es krim Ragusa yang di Jakarta!. Karena keraguan atas halal dan haramnya es krim itu, maka saya pun cuma makan sedikit es krimnya. Surely, Toko Oen Not recommended for Moslem deh!!


Toko Kripik Ratna - di Sanan

Jalan ke toko Kripik ini paling mengesankan. Kami bertiga (saya, Jasmine dan si mbak) berangkat dari hotel naik becak atas rekomendasi tukang warung makan sebelah hotel! Kupikir pasti nih lokasinya engga jauh, soalnya disuruh naik becak! ternyata? hadeuh...jauhnya kabina-bina! kayak dari Senen ke Kampung Melayu kalee ya? (kira-kira segitulah!). Mana kami melewati jalan raya yang dilewati banyak truk pula! ngerilah awak! Maka pas sampai toko saya langsung bilang ke bang becak agar ga usah nunggu kami! kami mo jalan-jalan dulu (tadinya kami PP mo naik becak). Saya kasih uang 25 ribu, itupun setelah saya mendesak agar dia mau menyebut ongkos nominal secara pasti (heran saya selama di Malang, para tukang becak tiap ditanya berapa ongkosnya mereka selalu menjawab: terserah Ibu!! walah...gimana kalo saya kasih 2000? emang mereka mau? :0 ). Sebelum berlalu, Bapak tukang becak (orangnya udah tua) langsung kasih tau harus naik angkot apa aja kalo mo balik ke hotel. Dia kasih tau ampe berkali-kali, mungkin khawatir kami tersasar! duh..care banget si bapak ini?Akhirnya kami pulang naik angkot ke hotel dan turun angkot naik becak (lagi) yang lagi nongkrong disitu. Ternyata dari tempat turun angkot ke hotel ga gitu jauh! tau gitu jalan kaki aja ya?.
Nah..ini yang lucu! sampai di hotel, saya minta si mbak agar pulang duluan, sementara saya akan ajak Jasmine ke Toko Oen. Dari hotel ke Toko Oen, saya berniat naik becak (soalnya jaraknya ga gitu jauh!). Kami sengaja jalan agak menjauh dari hotel, karena khawatir ketemua sama si pak tua tukang becak tadi! nanti dia bisa nanya: katanya masih mau jalan2 ..kok jam gini udah balik ke hotel? :) . Sayangnya udah jalan agak jauh dari hotel masih belum nemu becak juga. Trus mendadak dari arah berlawanan kulihat ada becak, spontan kupanggil dengan girang! begitu mendekat..ternyata becak si pak tua tadi! walah.....dasar jodoh ketemu lagi!. Saya pun senyum2 dan bilang "baru sampe Pak?" Si Bapak cuma berkata: "mau jalan2 kemana Bu? udah ke toko oleh2 belom? barusan saya juga abis nganter tamu hotel Ollino ke toko kripik!" (wakaka..ternyata si Bapak engga mengenali wajahku!).

Selain ke toko Oen, Toko Kripik dan Alun-Alun, sebenarnya saya pengen ke Pulosari, katanya ini pusat wisata kuliner Kota Malang! ramenya pada sore dan malam hari! cuma mengingat sore disini hujan terus, maka saya mengalihkan perhatian ke warung nasi Mawut di seberang hotel! Saya lihat lumayan banyak pengunjung dan wanginya itu loh...menggoda rasa lapar!. Malam sebelum pulang, kami bertiga nekad coba makan disitu!. Saya tanya ke si mbak - kupikir sebagai sesama orang Jawa (mbak dari Pemalang) pasti tau donk..apa itu 'Mawut? katanya mbak, Mawut itu artinya berantakan, cuma dia sendiri belum tau nasi Mawut kayak apa! oh..mungkin sama artinya dalam bahasa Sunda "awut-awutan' alias acak-acakan! Dan ternyata..emang bener: nasinya tersaji berantakan! Nasi Mawut sejenis nasi goreng dicampur pake mie kering! sebenarnya enak sih, cuma karena porsinya itu loh! terlalu buanyakk!! walhasil saya dan si mbak banyak tersisa nasi di piring masing2! Sedangkan Jasmine, dia sibuk mengacak-ngacak nasi saya untuk mencari mie kering yang rasanya emang kriuukk!

Blog Cinta Damai

Yah...cuma segitu aja hasil jalan-jalan di kota Malang! O'iya ..sebagai si empu-nya Bakso Malang, tentu saya ga mau melewatkan Bakso Malang di kota aslinya donk!! Saya makan bakso Malang 2x: pertama di warung bakso deket hotel, kedua di warung sekitar Bandara!. Rasanya?enakk...banget! Jasmine aja ampe nambah 2x!! huhg...like mother like daughter!


19 comments:

Burhanuddin Ojo said...

jadi pingin ketemu jasmine...lucunya...

ane dulu juga pernah ke malang..tp pas kelas 5 SD..
jadi dah lupa kayak apa... :p

Merliza said...

hihihihihi... jasmine lucu bangeeeddd..
saya juga punya keponakan yg sedang lucu2nya seusia dia :) sangat menyenangkan :)

kartunmania said...

pernah tinggal di malang jeng.. jadi kangen suasana alun-alunnya... :)

Popi said...

@Ojo: ngapain kelas 5 SD kesana? ngamen pake icik-icik? :D
@Merliza: ya seumuran gitu emang lg lucu2nya..
@kartun: kotanya teduh dan sejuk..kayak Bandung!

Muhammad A Vip said...

bakso malangnya kok nggak difoto? dan nasi mawut itu bener2 mawut-mawut...

Nova Miladyarti said...

mbak, burung2 di sepan taman alun2nya keren banget. suka liatnya=)

kira said...

wah, dah lama g ke malang, pengen merasakan suasana sejuk di kebun apel...hehehe

joe said...

bulan lalu saya juga ke malang, sayangnya tidak sempat jalan-jalan

Burhanuddin Ojo said...

biasa teh..liburan... wkwkwk

Bintang said...

duhhh..jadi kangen deh pengen mudik ke Indo...pengen menikmati semua masakan indo..hehehe

Sugeng said...

Saat aku ke Malang gak pernah pergi sendiri karena sudah di atur oleh travel tournya.
tentang toko oen, kalau ada daging piggy nya jelas gak halal. Mendingan beli makanan yang botolan.

Salam kenal serta jabat erat selalu dari Tabanan

Popi said...

@A Vip: iya lupa ga di foto!
@Nova: banyak banget burungnya...Jasmine ampe lari2 pengen nangkep!
@Kira: sayangnya saya ga sempet ke situ (kebun apel) :(

Popi said...

@Joe: yah..rugi Mas!
@Ojo: :brow
@Bintang: hayu atuh cepet pulang ke Indonesia!
@Sugeng: ya..meski beberapa masakan ada yg ga pake daging piggy tapi tetep aja alat masaknya sama dan ada sisa2 lemak piggy nya ya? pokoknya Not recommended for moslem deh Toko ini!!

sedjatee said...

Sobat Sedjatee
Terimakasih telah memberi dukungan pada tulisan kami
Dukungan Sahabat telah memberi semangat pada kami
Untuk memenangkan kontes menulis berantai Kecubung 3 Warna
I’m nothing without you, salam sukses….

sedj

Elsa said...

asyiknya jalan jalan ke Malang
gak jauh beda dengan BOGOR ya Mbak?
hehehe beda dikit sih, di sana sini...hehehe

seumur umur, aku gak pernah tuh ke toko oen.
sering banget ke Malang, tapi gak pernah kesana.

Baby Dija said...

Tante Popi ke malang kok gak mampir ke rumah Dija sekalian? kan deket tuh dari malang.
hehehe cuma 3 jam.

:)

dee said...

susah juga kalau kita ragu2 gitu, mending gak jadi makan deh.

daily tips said...

tempat wisata di Malang boleh juga tuh
kapan kesana ya?

suaraterbaru said...

terima kasih atas info wisata di kota malang...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...