Thursday, June 9, 2011

Bau Durian =

Udah beberapa hari ini hidung saya diserbu aroma durian yang mana tahan! ga di kantor ga di kereta..hadeuuh, ter-la-lu!
Di kantor, ruangan sebelah ada karyawannya yang baru pulang kampung (Medan) waktu libur 4 hari lalu, trus oleh-olehnya: Durian sekarung!. Alamak..baunya sampe satu lantai, 2 hari ga ilang-ilang. Dikasih kagak, cuma dapet baunya doank! begitu celetuk rekanku yang doyan durian, ngiler!

Terus di kereta, saat pulang kantor. Kebayang kan? segerbong pada mabok? sudah tiga hari ini tiap pulang kantor saya mencium aroma durian di kereta. Ini pasti penumpang yang naik dari Kota! tuduh saya keji.

Saya sebenernya dulu suka juga makan durian. Bahkan sekarang pun, saya masih suka-terutama kalo durian itu dicampur dalam ice cream. Tapi rasa suka saya mulai berkurang sejak beberapa tahun lalu. Secara tak sengaja di angkutan umum luar kota ada seseorang yang sendawa dengan mengeluarkan aroma durian yang mungkin saja dimakannya beberapa jam sebelum dia naik angkot (atau mungkin juga sehari lalu!) soalnya aroma yang dikeluarkannya...(jangan dibayangkan :~ ) bukan lagi harum durian, tapi aroma durian campur muntah (maaf!). Wah..saya bener2 mabok, mual dan hampir isi perut ini keluar! Sungguh, aroma durian yang tadinya harum, tapi setelah dimakan dan diobok-obok dalam perut kemudian dikeluarkan dalam bentuk sendawa, maka yang muncul bukan lagi 'harum' tapi..yaiik!! hush..sudah ah jangan dibahas xo

11 comments:

  1. terakhir makan durian, bibirku bengkak. alergi. aneh, padahal biasanya gak alergi...

    ReplyDelete
  2. buah yang sampai sekarang tak pernah ku suka ya ini, durian. entah mengapa, tak tertarik sama sekali. apalagi ketika sudah tampak daging lembeknya.
    apalagi jengkol, ampun deh. tapi kalo pete doyan, soalnya di kampung ada pohonnya.

    ReplyDelete
  3. sejak meninggalkan medan, saaya udah gak lagi punya tradisi makan duren sampe teler...
    (di jawa durian mahal, je...)
    jadinya makan durian sampe kere...

    sedj

    ReplyDelete
  4. @ndutyke: bengkak? yg dimakan durian apa cangkangnya? :D
    @A vip: serius nih ga suka jengkol? bukannya obat penghilang bau pete adalah makan jengkol? :(
    @sedjatee: ckck..jadi skrg kere gara2 dulu pesta durian?

    ReplyDelete
  5. duriannya dikirim saja kesini :)

    ReplyDelete
  6. waktu masih bujang, klo malem minggu suka hunting durian rame2 sampai daerah parung situ Jeng... makan sampe mabuk dah.. Tp skrg jauh berkurang, semata-mata demi alasan kesehatan. Kesehatan badan dan kesehatan saku... hahaha..

    ReplyDelete
  7. wuah, kalo aku nemu kejadian gitu, pasti ilfil juga sama durian yaa

    untung saja, sampai sekarang masih maniak durian
    hehehheeee

    ReplyDelete
  8. wah, saya gak suka durian nih, baunya terlalu sangar

    ReplyDelete
  9. saya paling seneng makan durian apalagi durian runtuh

    ReplyDelete
  10. sampai saat ini saya masih bermusuhan sama durian bu... :D

    ReplyDelete
  11. @mama Calvin: kirimnya pake merpati ya? :D
    @kartunmania: waduh..makan sampe mabok?pasti habis 100 durian ya?
    @elsa: lanjutkeun!
    @Joe: sangar?kayak preman saja!
    @ardi: durian runtuh di kepala atau atap rumah?
    @masbrui: duh...damai donk damai! :)

    ReplyDelete

Orang Yang Baik Adalah Yang Mau Menerima Kritik Dari Manapun, Sekalipun Kritik itu Buruk.