Monday, August 15, 2011

Gimme Foraider!!

Selama bulan Ramadhan begini, jam pulang kantor bergeser lebih cepat ½ jam. Kalau biasanya bubar kantor jam 17.00, maka sekarang jadi jam 16.30. Tapi apakah pergeseran itu berpengaruh terhadap jam mendarat di rumah? Big No! malah kayaknya lebih ngaret! Masalahnya, hampir semua kantor berlaku sama. Sama-sama bergeser lebih cepat. Sama-sama semua orang ingin cepat sampe rumah, agar bisa berbuka puasa di rumah. Hasilnya? Kemacetan dimana-mana!

Di tengah kemacetan yang menyakitkan dan menguji kesabaran kita, tiba-tiba ‘’ngeong-ngeong-ngeong" (bukan meong-meong loh!) …sirine Foraider yang entah sedang mengiringi siapa muncul membelah kemacetan. Sakti!

Foraider  yang berasal dari bahasa Belanda “voorijder’ , atau dari bahasa Inggris Fore Rider adalah istilah untuk pengendara motor gede yang berada di depan satu atau rombongan mobil/motor, yang berfungsi untuk mengawal dan melancarkan jalan. Foraider sebagian besar memang mengawal mobil pejabat negara atau rombongan tertentu, misalnya rombongan jenazah. Tapi ada juga yang hanya mengawal ‘artis sibuk luar biasa’ hingga  rakyat jelata. Rakyat jelata?Ya, seperti rekan saya dan beberapa temannya. Mereka  sempet meminta jasa foraider hanya untuk mengawal mereka ke suatu hotel tempat rapat. Edyaannn…segitunya? Sepenting apakah rapat itu?    :brow

Bukannya saya ga ngerti dengan ‘kesibukan’ dan ‘kepentingan’ orang yang diiringi oleh foraider. Saya pun sempat pake jasa foraider 2x, yaitu saat mengantar jenazah kakak saya dan suaminya ke pemakaman. Hanya saja, kehadiran foraider dan rombongannya saat jam pulang kerja begini, atau saat berangkat kerja, rasanya bikin senewen!

Semua sama-sama pengen cepat sampe, sementara jalanan macet parah. Mendadak mobil kita harus menyingkir ke pinggir dengan cara entah gimana – karena terkadang posisi mobil kita  udah mepet tembok pembatas atau trotoar.  Akhirnya dengan susah payah, kita pun  menyingkir setelah nyaris mencium tembok. Dan foraider beserta mobil yang dikawal pun melenggang dengan mulusnya  (agak meliuk-liuk dan tersendat-sendat sih!) tapi lumayanlah dibanding kita, yang masih harus manyun di jalanan macet yang tak berujung! Hm...kalo udah gitu, kayaknya saya harus pake jasa foraider nih buat sampe lebih cepat!

12 comments:

Lidya said...

kadang kesal juga ya kalau dalam posisi itu

Burhanuddin Ojo said...

pake jasa si koko aja teh...

Muhammad A Vip said...

saya masih bisa maklum kalo yang lewat pejabat, tapi kalo iringan pengantar jenazah rasanya menjengkelkan. terutama pengiringnya yang pakai sepeda motor dan mengacau di jalanan. tolong jangan bikin kacau negri ini dengan sikap egois anda. :P

Elsa said...

menyebalkan emang kalo ketemu hal seperti itu, apalagi di jakarta
ketika kita terjebak macet, padat merayap... eh mereka dengan seenaknya mengambil alih jalan, gak mau antri...

mabrurisirampog said...

itulah kehidupan di kota2 besar ya bu.. :D

Muhammad A Vip said...

ada yang meninggalkah hari ini? kemarin ada di dekat rumahku, tapi anehnya tak ada yang ngiringi alias sepi takziyah.

Popi said...

@Lidya: bingung..mau protes sama sapa!
@Ojo: apaan? ;)
@A vip: kalo mobil jenazah sih ga apa2...cuma kadang yg ngiringi juga ternyata bukan kerabat..alias mobil2 laen ikutan nebeng iringan! so..makin panjang!
@Elsa: begitulah.
@mabrui: :)

Meidy said...

hmmm... bisa ngrasain gimana sebelnya.
btw, updatenya ditunggu ya... dah habis lebaran nih...

Muhammad A Vip said...

minal aidin wal faizin. wah, sampe kelupa sodari satu ini. maaf lahir batin

@zizydmk said...

Minal Aidin Wal Faidzin mbak.
Foraider memang mengesalkan di Jakarta ini. Kalau yg dikawal pejabat saya masih bisa mengerti walaupun suka kesal sama polisinya yang berisikkk banget suruh kita minggir padahal jalanan emg udah macet. Nah kalau orang biasa, aduhhh kayaknya kok lebai ya. Kecuali utk ke pemakaman or menyangkut nyawa, okelah. Makanya sekarang klo ada ngeong2 saya cuek saja, klo emg macet di depan mo minggir kemana lagi?

Muhammad A Vip said...

di sini lagi bau mi goreng. kayaknya mi sedap mereknya.

Ario Antoko said...

mungkin perlu menunda kepulangan dulu mbak, buka di masjid, bahkan kalau perlu selepas sholat isya baru berangkat

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...