Tuesday, February 7, 2012

Rambutan Gundul..mu!!

sumber: google searh image
Minggu lalu saya dan teman ke Pasar Baru Jakarta. Sebuah pasar yang terletak di Jakarta Pusat yang di masa lalunya terkenal dengan nama Passer Baroe. Ah, indah nian nama itu! Entah kenapa saya lebih senang mengucapkan dengan sebutan terakhir. Kayaknya lebih unik. Apalagi saat melihat nama itu terpampang di gerbang masuk pasar tersebut. Megah betul. Serasa jaman kompeni.

Everybody knows so well, banyak macam dagangan dijual di Pasar Baru. Dari mulai kain, sepatu sandal, elektronik, peralatan salon dan makanan. Pokoke sagala aya! Kalo saya biasanya beli seragam sekolah anak-anak. Seminggu bisa bolak-balik saya kesini! (hehe...soalnya kadang seragam yang saya beli ga pas di badan anak saya, jadi saya harus balik lagi nuker!)

Nah, pas kemarin saya dan teman kesana, juga dalam rangka beli seragam itu. Sementara saya beli seragam, teman saya ngetem di tukang buah-buahan. Eh...buah-buahan disini banyak juga loh! Dan sekarang buah yang lagi musim adalah rambutan. Saya suka rambutan. Terutama rambutan Rapiah, temennya Markonah. Rambutan ini rasanya manis dan 'ngelotok' (=daging tercabut semua dari bijinya). Terus ada lagi satu jenis rambutan yang saya suka, tapi udah lama ga saya beli karena emang jarang yang jual: Rambutan Gundul!  Rambutan ini dinamakan demikian karena kagak ada rambutnya alias gundul! Lah, terus kenapa pula dinamakan 'rambutan'? harusnya 'gundulan' toh? Rambutan ini, kalo ga salah (karena saya makannya saat masa kecil dulu)  juga 'ngelotok'. Disamping itu, rambutan ini banyak mengandung vitamin C (udah pasti!) plus vitamin A dan E...Amis (manis) dan Enak! Wajar kalo harganya rada mahal. Di Pasar Baru banyak yang menjaja Rambutan Gundul. Saya yang udah lama ga beli dan ga makan, jadi ngiler pengen beli. Udah bolak-balik ke Pasar Baru, baru kemarin saya terpikir untuk membelinya.

Sebelum beli rambutan itu, saya memutuskan ke toko seragam dulu.Toko seragam langganan saya letaknya di lantai paling bawah pasar. Saat saya menuruni tangga menuju toko seragam, tanpa sengaja saya melihat seorang bapak sedang jongkok di pojokan. Mendadak saya kaget dan sejurus kemudian tak kuasa menahan tawa. Hah, ada apakah gerangan? Bukan! Si Bapak bukan sedang buang hajat! Tapi benda yang ada di kedua tangan Bapak itu yang bikin saya kaget! Guess what? rupanya di pojok yang agak gelap sedang terjadi 'pelecehan'! Yap, tepatnya pelecehan terhadap eksistensi rambutan yang berambut 'lebat'. Si Bapak dengan teganya sedang meng"gunduli" beberapa buah rambutan lebat. Seandainya rambutan itu bisa menjerit, pasti dia udah lari ngibrit dan teriak " tolong...jangan gunduli rambutku!"  Wow, ternyata?? saya yang tadinya berniat beli rambutan 'gundul' jadi ogah. Ternyata gundul-nya ga alami toh? 

Saya ga tau, bagaimana cara membedakan antara rambutan 'gundul asli' dengan rambutan 'gundul palsu'. Mungkin saja persitiwa yang saya lihat itu cuma kasus. Artinya, ga semua pedagang rambutan gundul di Pasar Baru menipu, ya kan? Tapi tentunya saya perlu tau dulu donk pembeda kedua jenis rambutan itu! Jadi, kalo suatu saat ternyata saya ditawari yang palsu, saya bisa bilang ..rambutan gundul-mu!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...