Friday, March 9, 2012

Bungkus Daripada Mubajir!

blog Cinta Damai
Judul di atas alasan pembenar beberapa temanku kalo sedang rapat di hotel dan kebetulan kami sebagai tuan rumahnya. Yakni prilaku membungkus beberapa kue yang masih tersisa. Hehe..kesannya memalukan ya? pertama mungkin demikian. Dan saya termasuk orang yang rada 'gengsi'-an untuk membungkus ini-itu (walaupun dalam hati ..pengen juga!). 

Namun rasa gengsi itu lambat laun pudar, utamanya saat seorang rekan pria kami, yang kebetulan punya teman karib pegawai hotel, mengatakan bahwa berdasarkan SOP alias Standar Operating Procedure Hotel, makanan/kue yang masih tersisa (sekalipun masih utuh dan jumlahnya banyak) dilarang --saya ulang ya, supaya lebih dramatis: DILARANG dibawa ke rumah oleh para karyawan hotel! 
Lantas, kemanakah larinya makanan, kue-kue lezat dalam jumlah banyak itu?? katanya sih (artinya ini masih dugaan, entah benar entah tidak)...Ya Dibuang dan dimusnahkan!  Kenapa demikian?? entahlah, hanya mereka dan Tuhan yang tau!

Blog Cinta Damai
yang kayak gini dibuang?? tidakkk!!!
Nah, beranjak dari alasan itu, maka sekarang kalo sedang rapat di hotel dan lihat makanan/kue-kue yang kami pesan masih banyak setelah rapat selesai, kami langsung minta bungkus pada pelayan hotel. Lumayan kan? kue-kue itu bisa untuk anak kita, sodara, teman, atau bisa juga kita berikan pada para gelandangan dan pengemis yang kita temui dimana saja.
Pesen banyak, bayar mahal, lantas dihabiskan. Ga ada yang Mubajir kan? ibarat Aturan Main di sebuah resto Jepang yang tertulis tegas di sebuah kartu yang diletakan di meja dan di atas rak makanan: "Ambilah yang Anda Suka, Habiskan yang Anda ambil!"

O'iya, mengenai benar tidaknya SOP hotel yang melarang para karyawannya bungkus makanan yang masih tersisa utuh, saya masih penasaran cari tau, searching sana-sini. Sayangnya sampe sekarang belum ketemu.
So, mana tau diantara pembaca blog ini ada yang tau, bagi-bagi info ya? biar omongan rekan saya di atas jatuhnya ga jadi Hoax! hihi...

31 comments:

Burhanuddin Ojo said...

Kalo ane, dihabisin di tempat teh! wkwkkwk

zachflazz said...

nggak selalu berlebih deh. aku malah pernah nggak dijatah.

Popi said...

No doubt!

Popi said...

3 kata: Anda Kurang Beruntung! hiii...

effie netta said...

kl aku sich emang selalu di bawa pulang, abis enak, haha

aku kurang tau dech kl makanan hotel, tapi pernah ada tmn cerita di slh satu resto kue terkenal, makanan yg udah di bikin & ga di beli, mlmnya emang di buang, ga boleh kasih ke karyawan, ga tau juga sich knp. tapi ga semua resto begitu,ada juga yg dikasih cuma2 ke karyawan / malah di kasih ke pengemis, ada juga yg di jual murah ke karyawan. tergantung kebijakan masing2 :)

system of blog said...

Waduh Aku gak tau karena belum kerja hehehhehe

Angga Sbastian said...

mengenai benar tidaknya SOP hotel yang melarang para karyawannya bungkus makanan yang masih tersisa utuh >>> itu benar adanya :( saiia juga gag ngerti knp manusia seperti itu.. lohhh :(

ely meyer said...

sayang ya kalau makanan yg masih utuh itu dibuang begitu saja :(

R10 said...

aku pernah nonton tv dgn latar tokoh utamanya bekerja di restoran dan iya.. makanan yg tak habis akan dibuang

kalau aku pemiliknya maka kebijakanku adalah makanan sisa layak makan akan kuberikan ke panti asuhan (yg layak makan loh..kalau yang sudah basi harus dibuang)

Muhammad A Vip said...

di carefur juga saya lihat ayam goreng dimasukin kantong sampah, sialan bener. coba ditawarken ke saya. dan soalbungkusmembungkus, saya suka begitu tuh

Inda Bunda Farrel said...

Aku jg pernah denger mengenai SOP hotel kek begitu. Dan sepertinya emang bener..

Aku juga suka koq bawa pulang. hehee..

Popi said...

nah kalo itu kebijakan yg benar2 'bijak' ya?

Popi said...

nanti juga tau.. :D

Popi said...

wah..ternyata benar ya? sayang sekali ya...

Popi said...

iya, padahal kalo dikirim ke rumah saya, welcome kok! hehe..

Popi said...

tentunya makanan yg masih utuh dan bagus kualitasnya. Kalo yg udah bekas orang dan basi, jelas ga boleh dikasihin!

Popi said...

itu ayam goreng mungkin udh ada jamurnya ??

Popi said...

asyik.ternyata banyak orang seperti saya: suka bungkus-membungkus!

AstyNNS said...

Setuju mbak daripada mubazir, hehehe...Yg penting acaranya udah selesai dan semua peserta sdh kebagian ya? soalnya ada jg yg acaranya blm selesai udah bungkus2 begitu, kasian yg lain malah gak kebagian :D

Andy said...

itu yang sering aku lakuin mba dikantor,kalau lagi ada acara
soalnya sayang & mubazir :)

Stupid monkey said...

hahaha, bagi dong kuenya, kaya nya enak enak tuh, udah gak usah sujojon, biarin aja deh, mungkin karyawannya pengen kali, hik hik ... :p

A Vip said...

emang ayam goreng bisa jamuran?

Popi said...

wah kalo bungkus2 sblm acara selesai, itu mah 'terlalu'!

Popi said...

ternyata pria pun sama ya? kirain cuma ibu2/wanita doank..

Popi said...

'sujojon' ?? :D

downtoearth-reachthesky said...

HAHA
berarti awalnya MALU-MALU ya KUCINK???
eh tebalik
MALU-MALU KUCHINGK ya???
...
mau dunk kuenyaaa...

Arman said...

setau gua emang gak boleh dibawa karena takut ntar dijual dengan mengatasnamakan hotel nya. padahal kalo udah malam kan kualitasnya pasti udah gak ok, nanti nama hotel nya jadi gak bagus dong...

Popi said...

ga malu-malu kucing! cuma merasa 'ga enak'! :D

Popi said...

mungkin gitu tujuannya kale ya?

Stupid monkey said...

temennya suujon mba, wew ^^

Elsa said...

Temanku pernah kerja di hotek,
katanya sih dia boleh bawa makanan makanan sisa gitu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...