Tuesday, March 13, 2012

Kamu Stress, Saya juga!

Sudah hampir 5 bulan saya ga punya Asisten Rumah Tangga (ART) bagian cuci - setrika yang nginap. Walhasil si Mbak Is - yang bertugas ngurus anak-anak- jadi sedemikian repot dari pagi hingga malam saya pulang kerja. 
Saya udah cari sana-sini, tanya teman-sodara, denger info tetangga, tapi tetap nihil. 
Heran, kata Ibu saya, biasanya yang pengen jadi ART di rumah saya hilir mudik datang atau telpon ke rumah. Tapi udah 5 bulan ini ga ada satupun tawaran. Apakah semua orang yang di kampung/di kaki gunung (biasanya ART saya berasal dari kaki gunung, entah gunung yang mana) udah pada kerja semua?

Setelah penantian lama, minggu lalu sekonyong-konyong datanglah istri tukang kebun kakak saya membawa seorang wanita berusia sekitar 30 tahun-an. Alhamdulilah..akhirnya datang juga! sorak saya. 
Wanita ini -sebut saja "R" - katanya pernah kerja di Jakarta dan Tanggerang. Dan masing-masing hanya bertahan 2-3 hari. Whattt??? alasannya : yang pertama dia merasa difitnah sama rekannya, dan yang kedua dia merasa ga betah karena majikan pelit dalam soal makanan. Saya bilang, saya ga pelit dalam hal itu, dia bisa bebas makan dan masak seadanya.

Singkat kata singkat cerita, jadilah Mbak R sebagai ART di rumahku.
Seminggu berlalu, dia nampak rajin: bangun pagi sebelum Azan, terus beres2 rumah, sebelum akhirnya ke tugas utama: cuci dan setrika. Tidak hanya saya dan keluarga yang senang, si Mbak Is juga ketiban senang! soalnya beberapa pekerjaannya kadang di-handle sama Mbak R. Pokoknya kerjaan Mbak R, sip lah! suami saya pun senang dapat ART yang lebih rajin dari si Mbak Is. Kata suami: moga-moga aja dia betah kerja lama di rumah kita! I hope so..

Hingga akhirnya, mendadak Senin siang kemarin, saat saya lagi asyik-asyiknya kerja ngenet di kantor, kakakku telpon dan serta merta bicara panjang lebar. Antara bertanya, perintah, dan kasih saran. "Di rumah ada pembantu baru? dapat darimana? awas hati-hati tuh, katanya dia menderita stress karena ditinggal lama ama suaminya? kata Mbak Is dan Ibu, dia sering ngomong dan ketawa-ketawa sendiri! udah ..mending cepat keluarin, kamu cari lagi yang baru, kakak khawatir tiba2 dia nyakitin Ibu dan Jasmine! Emang kamu ga khawatir sama Jasmine? mana Jasmine lagi lucu2nya! gimana kalo si mbak R itu kambuh stress-nya terus dia berbuat yang engga2 sama Ibu dan Jasmine? mau gimana coba? jangan menyesal setelah terlambat!"
Haah??apa-apaan ini? ART baruku menderita stress? memang sih saat wawancara pertama dulu dia bilang kalo suaminya udah lama ninggalin dia, bilangnya sih pergi kerja. Selama berbulan-bulan ga pulang dan tanpa kabar berita -mirip Bang Toyib! 
Cuma si Pengantar ART dulu ga bilang kalo Mbak R menderita stress kambuhan. Apalagi sampai bilang R suka ngomong dan ketawa sendiri!  **jelas ga mungkin diceritainlah**
Saya sendiri tipe orang yang ga mudah percaya sebelum saya lihat langsung. Lagian saya pikir, ngomong dan ketawa sendiri wajar bukan? saya juga suka begitu, kalo mendadak saya ingat hal/kejadian lucu. **Atau jangan2 orang sekeliling saya juga anggap saya gila ya?**
Saya lihat di kereta juga suka ada yg ngomong dan ketawa sendiri. Cuma setelah dicermati, di kupingnya ada alat kecil berujung tali yang terjulur ke tas atau kantong baju!

Saya kok merasa berat harus keluarin orang serajin dia. Demikian pula suami. Setelah saya kasih tau tentang kabar kurang 'menyenangkan' itu, suami malah bilang: siapa tau dengan kerja di kita terus dia kita perlakukan dengan baik, malah sembuh stress-nya. Hm...bener juga ya?  sayangnya, pemikiran bijak itu tak lama ngendap di otak saya. Sepanjang jalan menuju pulang, saya terus memikirkan Mbak R dan mendadak jadi ingat berita-berita buruk di TV, tentang seorang ibu yang saat stressnya kambuh lantas mencekik anaknya hingga tewas. Padahal kalo tidak sedang kambuh, ibu itu baik dan penyayang. 
Ya ampuun...begimana kalo itu dialami Mbak R??

Begitu sampai di rumah, ibuku langsung kasih kabar baru: Mbak "R" tadi bilang ke ibu, dia besok pengen pulang! katanya bapaknya sakit dan suaminya minta dia ga kerja!  
Pikir Ibu, mungkin itu jawaban atas doa Ibu! Karena siangnya Ibuku berdoa sama Allah: sekiranya memang Mbak "R" itu ga waras, mohon agar R digerakan hatinya untuk berhenti dari rumah kita.  Soalnya Ibu ga berani memberhentikan dia tiba2 tanpa alasan. Takutnya R malah sakit hati dan tambah stress.
Ya sudahlah, ALhamdulilah kalo memang ini yang terbaik! Daripada saya harus meninggalkan anak-anak dan Ibu di rumah dengan orang stress. Bisa-bisa di kantor saya ikutan stress mikirin yang di rumah!

Dan sekarang setelah Mbak R keluar kerja, tenangkah saya? ternyata belum! 
Kayaknya sekarang saya lagi disambangi stress lanjutan: lagi mikir harus berburu ART baru! Ampunnn...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...