Monday, April 16, 2012

Racun di sekitar Anak kita..

Blog Cinta Damai
Jumat siang kemarin, saya dapat undangan arisan dari kantor suami. Seperti biasa, disamping arisan, biasanya diisi juga dengan acara tertentu, misalnya demo masak, ceramah agama, masalah kewanitaan, dan kemarin itu temanya 'mendidik anak di era digital'. Yang isi acara dari Yayasan Buah Hati, miliknya Ibu Elly Risman. Namun, kali ini bukan Ibu Elly Risman yang isi acara, melainkan salah satu anak buahnya yaitu Ibu Nenden. 
Sebetulnya kantor suami udah pernah ngundang Elly Risman dua bulan lalu, sayangnya saya ga ikut. Untunglah kemarin ceramah tema sama diadakan kembali. Soale' banyak orang bilang, ceramah dari Yayasan Buah Hati ini penting banget buat para ibu yang cenderung kuper atas perkembangan jaman!

Dan benar saja, setelah saya ikuti ceramah hampir 2 jam. Wah, banyak banget info yang saya terima. 
Jujur, dua komen saya tentang ceramah ini : Nyesel Ikut, Bikin Lemes!
Nyesel ikut? ceramah ini berdasarkan survey yang dilakukan oleh Yayasan Buah Hati terhadap anak-anak SD kelas 4,5, dan 6. Hei!!! ini sepantaran anakku : Yassin! 
Hasil survey menunjukan, anak-anak seumuran gitu -sekarang- sudah mulai mengenal sex. Bahkan dalam layar presentasi ditayangkan beberapa kasus dimana ada anak usia 7 tahun kecanduan game porno di warnet. Masyalloh! Dan masih banyak kasus nyata lain yang bikin saya dan para ibu yang hadir ketar-ketir!

Yayasan Buah Hati juga menemukan (ini juga katanya atas info dari para anak yang di survey) banyak game-game PS dan situs-situs porno yang berkamuflase. Anak-anak pada mulanya mengira itu game anak-anak, tapi ternyata itu cuma 'tipuan' dan cara orang-orang bejat meracuni anak2 kita. Misalnya, game atau situs bernama "Naruto"..ternyata isinya? triple x. Istilah film dewasa.

So, para orang tua, HARAP SELALU CEK KASET  PS yang dimainkan anak-anak di rumah, CEK HP mereka, CEK PC di rumah (sapa tau disimpan di folder tertentu), CEK TAS mereka (sapa tau simpen stensilan)..walahhhh...sebegitu ribetnya jadi orangtua sekarang??
Terus, ada satu yang bikin kaget, dan bikin saya jadi pengen buru-buru pulang ke rumah: ternyata ada game yang salah satunya dimiliki kedua anak lelaki saya! apa? GTA San Andreas! saya emang tau game itu mengajarkan kekerasan: gimana cara mencuri, gimana mukulin orang, tapi saya ga sangka kalo game ini di babak akhir (kalo udah capai level tertinggi) hadiahnya ---- ML? apaan? Mau Lagi? begitulah..
Saya tau kedua anak lelaki saya belum sampe level tertinggi itu, dan saya pun selalu mengingatkan mereka bahwa game GTA San Andreas itu ga bagus buat mereka! selain banyak kekerasan, juga banyak kata2 makian dalam bahasa Inggris. Dan kedua anakku juga sadar itu. Cuma emang game itu menantang dan dibuat sedemikian menarik!

Lantas, Ibu mana coba yang engga 'Lemas' setelah mendengarkan ceramah itu?? hampir semua Ibu yang hadir di ceramah kemarin, mengelus dada, khawatir dan lemas! Ga salah kan kalo saya bilang Nyesel ikut? saya mendadak jadi parno. Di rumah, saya jadi selalu memperhatikan setiap prilaku kedua anak lelakiku -utamanya Yassin. Seusia dia itu sedang muncul rasa 'penasaran' terhadap hal-hal baru. Hm...ga heran ya, kalo dalam postingan lalu, kuceritakan bahwa anak lelakiku itu sudah mulai menanyakan kata-kata yang bikin ibunya shock

Sekarang, apakah yang aman dikonsumsi oleh anak-anak kita? bahkan buku pelajaran sekolah pun ada yang mengajarkan kekerasan dan tak sopan? Buku Pelajaran? iya, saya malah baru tau info itu dari blog teman saya. Edannya, ini bukan yang pertama, kalo tak salah tahun lalu pun kita dihebohkan dengan buku pelajaran yang memuat cerita menjurus pornografi!

Sungguh kasian anak-anak sekarang. Banyak Racun disekelilingnya tanpa mereka sadari. Dan tugas kitalah sebagai orang tua, yang harus menyediakan Penawarnya!



31 comments:

Ario Antoko said...

iya mbak di buku pelajaran SD saja ada kisah istri simpanan..

mungkin untuk sementara solusinya dgn melarang PS dan sebagai gantinya anak diikutsertakan dlm kegiatan positif

i luv u said...

mkin kacau ja ya jman ini....

MAmPIR yah k blog qu....
(promo amat ya gw????heheeee)

diniehz said...

Bener banget mbak, mirisss.. Tanpa kita sadari, banyak konten kekerasan bahkan seks dalam kaset PS yang dimainkan anak-anak jaman sekarang. Sungguh mengerikan..

ysalma said...

Yups, GTA udah lama informasinya itu, tetapi semakin di kasih pengertian kalau itu buat orang dewasa semakin anak2 penasaran, mereka lari main ke tempat temannya, akhirnya lari menerangkan, "mama sudah kasih tau itu tidak baik, nanti pada akhirnya yang mempertanggung jawabkan semua perbuatan kita adalah masing2 anggota badan sendiri" # diskusi dengan anak usia 8 tahunan, hiks.

Arman said...

iya dijaman serba canggih ini emang rasanya jadi orang tua semakin susah. harus bener2 ngecekin anak terus deh. yah takutnya itu tuh.. mereka dapet info2 gak bener karena terlalu bebasnya internet...

cerita anak kost said...

wah racun terselubng ternyata ya mba, ngeri juga.. iya memang kita harus lebihmawas kepada anak anak di sekitar kita. baru tau kalau surveinya sudah segitu parah.

Peduli AlamKu said...

wah semakin mengerikan saja ya dunia pornografi, sudah terselubung memasuki anak anak...

zachflazz said...

ya, belum lama ini aku copy game dari usb temen. maksudnya biar buat main anak-anak di rumah. tapi temen tadi kasih pesen, supaya aku cek dulu karena banyak game yang hanya konsumsi dewasa. haaa, bener juga Pop. bahkan di game tetris, balok-baloknya diganti sama gambar wanita bohai yang telanjang. saranku, intervensilah kebudayaan anak-anak dengan cara yang cantik.

cara pemesanan gamat luxor said...

membuat semua orang tua harus lebih ekstra menjaga anak2nya,,,

Bundanya Nay dan Carissa said...

aiiih serem amat buun, untungnya nay cewe pisan cd gamenya, paling game barbie or memasak. dan itupun baru bisa main kalo libur sekolah.
kita harus extra ya dg anak2 kita dari racun2 yg tidak kita sadari :(

Popi said...

begitu bagusnya mungkin ya R1O. Sayangnya pesona PS susah dihapuskan dari anak2 sekarang...

Popi said...

enak hidup di jaman lalu ya? he..

Popi said...

banyak banget. Dan sayagnya kaset yg bertema itu yg menarik dan digemari anak2 dibanding kaset tema anak2 lainnya..

Popi said...

saking udah bingung kasih penjelasan ya Mbak? akhirnya kita pake istilah yg mungkin mereka blm ngerti..

Popi said...

sbg orangtua kita harus ga kalah canggih ya?

Popi said...

yg kuurai diatas blm seberapa! maSih banyak hasil survey yg bikin 'lemah jantung'

Popi said...

orang dewasa udh bukan lg konsumen yg baik, jadinya mereka skrg nyasar anak2..

Popi said...

terus game itu akhirnya gimana? di-delete? atau disimpan buat game bapaknya? hihi...

Popi said...

betul! jadi over protective akhirnya..

Popi said...

cuma itu bunda, kita mungkin udh sedemikian protektif dgn game anak2 di rumah. Tapi kita ga bisa menjangkau teman2 dan lingkungannya kan?

waroeng coffee said...

yah emang ada banyak sekali "racun" itu mbak, gak hanya di game, di tipi, internet bahkan disekolah...parah pokoknya. Klau dirumah masih bisa diawasi nah repot klu disekolah hehe. Mungkin pihak sekolah harus tahu juga hal ini agar py cara tertentu tuk menjauhkan muridnya dari hal2 spt itu :)

waroeng coffee said...

racun itu memang sudah ada dimana2 mbak. Moga aja pihak sekolah bisa lebih proaktif dalam mencegah hal2 tsb, shga ortu bisa lebih fokus menjaga anaknya di rumah :)

Lidya - Mama Cal-Vin said...

DVD bajakan juga tuh pernah ditemukan film porno

pengisah said...

iya apalagi serangan ini terkadang dikhususkan untuk anak muslim yg muada...sekarang harus lebih pandai menanamkan perinsip yg benar pada anak ..maksih bu

Majalah Masjid Kita said...

saya bingung mau masukin komn dimana... saya lihat ada tulisan replynya.. iya saya masuk lewat sini... maaf ya kalau jadi nyampah :(

NiceSlide said...

intinya kita harus lebih selektif, emang ud ga karuan jamannya nie. orang tua harus benar benar andil terhadap anaknya, kalau ngandelin pemerintah dan orang lain, anak yagn di korbankan.

Muhammad A Vip said...

saya juga pernah di warnet nemuin gadis kecil-kecil yang masih pakai rok esde pada cekikikan, karena di samping saya maka tak longok, ternyata mereka sedang main game yang entah apa nama game-nya yang jelas waktu saya lihat sedang ada adegan mau lagi itu. yang bikin gemes mereka nggak malu dan tak langsung menutup game yang sedang dimainkannya. terus terang pikiran saya langsung ngeres waktu itu

Elfrida Chania said...

Kalau aku waktu kecil, setiap kali main game selalu didampingin sama ayah, mama atau sepupuku yang lebih dewasa.. Mungkin takutnya game itu ada unsur yang gak pantas untuk anak kecil kali ya hehe :D

dunia kecil indi said...

ah, iya. waktu kecil aku pernah main GTA, memang gak bagus tu game :(

Popi said...

haha..ga apa!..nanti saya sapu bersih kok sampahnya! :D

pitzputz said...

emang beneran bikin parno ya semua kemajuan teknologi sekarang ini, apalagi yang konsumennya anak-anak...asli bikin lemes :-( kudu ekstra hati-hati nih mulai sekarang :-(

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...