Wednesday, July 25, 2012

Masjid Az-Zikra, Sentul

Kalo kemarin saya ngomongin musholla, sekarang saya mau ngomongin tentang masjid. Seperti yang saya katakan di postingan terdahulu, saya dan keluarga kalo lagi jalan2 suka mampir sholat di musholla atau mesjid. Utamanya kalo pas mudik, saya seneng banget mampir di mesjid di suatu daerah- pedesaan, sepi, dan sejuk. Udah gitu mesjidnya bersih pula. Hadeuh...semilir angin sepoi-sepoi bikin kami yang capek jadi ngantuk dan berniat leyeh-leyeh abis sholat.

Nah, kemarin itu suami mendadak ngajak ke Sentul. Dia berniat mau ketemu sama ahli budidaya belut yang pasang iklan di internet. Suami lagi jatuh cinta dengan belut (untung dengan belut, bukan dengan WIL!).
Dengan berbekal sebaris alamat sebagaimana yang tertera di iklan itu, kami muter2 jelajah Sentul. Di iklan tertulis alamatnya tepat depan Masjid Az-Zikra, Sentul. Saya langsung inget..eh itu kan Masjid Qadaffy bukan? yap! kebetulan sekali, udah lama saya pengen kesana. Kesohoran nama masjid itu yang bikin saya penasaran.

Akhirnya setelah muter2 dan nyasar sana-sini, sampai juga kami di Masjid Az-Zikra (sebenarnya dari pintu tol sentul ada jalan tembus lewat samping RM Karimata, tapi karena kami belum 'ngeh', kami malah ngambil rute yang jauh. Masuk lewat jalan menuju Sentul .

Masjid ini lumayan besar. Berdasar sumber yang saya kutip dari detiknews dan Kabarnet, luas tanah masjid ini sekitar 5 hektar berasal dari sumbangan wakaf developer Bukit Az-Zikra. Sedangkan biaya pembangunannya yang mencapai 40 miliaran berasal dari World Islamic Call Society, sebuah organisasi dakwah islam bentukan Qaddafy yang berpusat di Tripoli, Libya. Itulah kenapa pada awalnya masjid ini bernama Masjid Qaddafy. Namun, seiring dengan wafatnya Qaddafy, pengelola Masjid pun mengganti nama masjid dengan "Az-Zikra". Katanya, untuk menghilangkan kesan 'muatan politik'. Selain itu, memang pada awalnya pun Pemerintah Libya keberatan dengan nama "Masjid Qaddafy', tapi karena pihak yayasan Az Zikra berasalan ingin mengabadikan nama penyumbang dana, maka dipakailah mana 'Qaddafy'.
Masjid ini cukup megah. Tempat wudhu wanita panjang berderet-deret, demikian pula toiletnya. Jadi kalo ada acara ceramah akbar, bisa nampung sekitar ribuan jamaah. Kagak pake acara antri lama pokoknya!. Bangunannya sendiri 3 tingkat, dengan beberapa menara yang menyerupai menara di masjid Nabawi Madinah sono.

O'iya, entah kenapa, saat saya pertama kali memasuki halaman masjid itu, saya malah terkenang Qaddafy (kenapa pula? kenal dekat kagak, sodara pun bukan?). What I think...terlepas dari sepak terjangnya di Libya sana -yang katanya otoriter, diktator dkk- ternyata dia punya komitmen untuk membantu perkembangan dunia islam. Dan saya pun agak terpengaruh dengan pernyataan Ustad Arifin Ilham (pendiri Yayasan Az-Zikra) pada saat beliau isi ceramah di kantor saya. Beliau sempat bercerita tentang kesannya saat diundang Qaddafy ke Libya (Pak Ustad sempat beberapa kali diundang Sang Presiden kesana). 
Dari cerita yang disampaikan beliau, sama sekali tidak ada kesan 'kediktatoran' sang Presiden, malah yang muncul adalah kesan kesalehan tokoh itu. Yeah....mungkin itu sisi lain sang Presiden yang perlu dipelajari. Siapapun selalu punya sisi baik dan sisi buruk. Termasuk saya.

Penasaran dengan masjidnya? ini kupajang beberapa fotonya.
Tampilannya agak gelap, maklum diambil saat menjelang magrib, ada lembayung dibalik masjid itu.

Blog CInta Damai

Blog Cinta Damai




47 comments:

zachflazz said...

dan asyiknya, kalo malam boleh pada tidur di situ. ideal buat mabit.

r10 said...

aku pengen banget rumahku dekat masjid yg makmur gitu... sayang masjid besar itu jauh dari rumah.. jadi pakai masjid yg ada dulu aja untuk sholat berjamaah

Urang Kampoeng said...

cakep banget masjidnya, dijamin ibadah disana juga makin tenang. namun sayang sekarang banyak mesjid2 besar akan tetapi jamaahnya sedikit sekali.

Elsa said...

aku sih ngefans Khadafi yah, lepas dari kabar tentang kediktatorannya dan hal hal negatif lainnya, jaman dulu sebelum ada Ahmadinejad, Khadafi (dan Saddam) lah yang berani menentang amerika.

semoga masjid ini, bisa jadi amal jariyahnya Khadafi
atau setidaknya meringankannya saat dihisab nanti

Asep Haryono said...

Masjid yang menawan dan indah semoga membuat jamaahnya menjadi semangads untuk memakmurkannya. Sama seperti mba Elsa, secara pribadi dan muslim saya juga kagum dengan kebapakan beliau di keluarganya. Mereka memang berani dengan hegemoni Amerika Serikat. Saya idem denga Mba Elsa

Popi said...

masa? udah pernah ya?

Popi said...

yang penting mesjidnya banyak dihadiri jemaah. Jangan sampe besar tapi kosong..ga ada yg sholat jemaah disitu.

Popi said...

iya, di Indonesia budaya sholat Jemaah kayaknya kurang ya? kalo di Mekah-Madinah sana, hampir setiap sudut ada orang sholat berjamaah, meski dipinggir jalan.

Popi said...

iya El. Dia salah satu pemimpin karismatik.
Kadang kita perlu model kepemimpinan yang rada 'keras' dan ber'nyali' spy negara2 lain ga macem2 dgn negara kita (mirip Bung Karno gitu..)

Popi said...

Iya Pak. Dia itu selevel sama Fidel Castro, Sadam Hussein...

Arman said...

bagus ya masjidnya...

Mami Zidane said...

tampilan luar masjidnya indah sekali ya mbak...:)

rina mardiana said...

keren, akan keren lagi bila penuh terus jamaahnya

Majalah Masjid Kita said...

ternyata hingga penamaan masjid pun, jika salah salah bisa menimbulkan tidak nyamanan ya :( hmmm.. keren masjid nya :)

Drie_Rusli said...

cantik mba mesjidnya..

Elfrida Chania said...

Wah, bangunan mesjidnya keren!! :)

Zizy Damanik said...

Wah. 40M, pantas megah dan terlihat indah di foto. Yg saya dengar dr ayah saya, banyak lembaga di luar negeri sana yang memang mau membantu memberi sumbangan untuk pembangunan mesjid di negara2 dunia ketiga. Duh pengen deh ke Sentul, ingin lihat.
Anyway, dulu juga saat pertama ke Sentul, saya dan husband harus ingat bener keluar di mana, jgn sampai keterusan....

zachflazz said...

temen2 suka tidur disitu. kalo aku ada acara mabit, pasti pulang meski tengah malam. tetep enak tidur di rumah. kamu tau alasannya.

zachflazz said...

karena mesjid itu ada di jangkauan radar amerika. aku selama ini dalam anggapan kalo mesjid itu nggak aman. percaya?

Popi said...

engga!

Popi said...

petunjuk jalannya kurang jelas ya?

Popi said...

sesuai dengan dananya

Popi said...

namanya yg pertama bisa jadi incaran spionase :D

Muhammad A Vip said...

tanamannya banyak ya di sekitar mesjid, tanaman apa saja tuh bu... ada yang buahnya bisa dipetik nggak?

SANG PEMBELAJAR said...

Sangat indah masjidnya... agaknya adem kalo buat Sholat... :)
Selamat Puasa Ramadhan... Semoga berkah... Amin...
Hadir di sini, ijin share : MP3 Inspiatif Bag. XVIII, ditunggu commentnya Sob, Thanks, Salam bLogger

Zevin said...

Masjidnya megah ya.
Tp foto masjidnya kurang bnyk mba, pengen liat bgian dalamnya jg. Dalamnya megah jg apa engga.

dea said...

waaaa masjid nya terlihat megah dan indah yaa .. !!
( ya iyalah nama nya juga rumah tuhan ) :)

fajar_p_k said...

mesjidnya megah seperti istana, moga suatu saat dapat berjamaah di sana

Andy said...

tapi suasana'a berbeda antara masjid besar & kecil loh,karena yang besar belum tentu nyaman seperti yang kecil yang banyak didatangi kaum segala golongan usia alias tepat melepas lelah & melepas gelak tawa

zachflazz said...

harus percaya!, ini baru nih kalo bentar lagi shalat zhuhur disana kali asiik. airnya kemrinyiss.

BERITA HANDPHONE said...

foto nya bagus bagus. sunset memang waktu yang pas untuk mengambil gambar pemandangan

Stupid monkey said...

hmm .. keren ya masjidnya, saya baru tahu tuh dari post ini kalo ada masjid bernama Qadafy, hmmm ... nambah pengetahuan nih :D thanks

Asep Haryono said...

Kunjungan lagi berharap ada yang baru di blog ini. Ditunggu ya

a.i.r said...

coba gak mendung, terus diambil siluetnya, pasti sangat apik fotonya.. :)

Muhammad A Vip said...

yang sangat saya sayangkan sekarang masjid sudah tak beda dengan kuil yang hanya jadi tempat sesembahan. lebih payah lagi waktu bukanya dibatasi

Popi said...

iya tuh, heran juga ada mesjid yg digembok saat bukan jam sholat. mungkin takut dipake tidur, secara banyak orang kayak situ? :D

Popi said...

maklum , ane amatiran nih!

Popi said...

saya mah blogger pemalas Kang! paling nge-post seminggu sekali..

Popi said...

sekarang udah tau toh? yuk berkunjung kesana!

Popi said...

tepat ! yg besar kadang bikin minder orang kecil ya? aplg kalo di gerbang dijaga satpam berkumis!

Popi said...

iya. sayangnya pake kamera HP, jadinya jelek gini

Popi said...

aamiin

Popi said...

sesuai dengan dana pembangunannya

Popi said...

di dalamnya sih engga begitu mewah (engga ada lampu kristal dsb) tapi fasilitas toiletnya oke!

Popi said...

hadeuh..emang MekarSari?

Popi said...

sama-sama

Icha Rock.. said...

wkwkkkk....
Itu mah Satpam Depkeu..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...