Thursday, January 31, 2013

Helm-ku mana?

Satu-satunya alat pelindung kepala pada saat naik motor ini keberadaannya masih sering diabaikan. Kadang orang pake helm kalo dilihat ada polisi di jalan. Kalo ga ada, ya ga dipake.
Padahal fungsi pake helm itu ga ada hubungannya sama polisi. Fungsi helm itu buat si pemakai itu sendiri. "Kepala, kepala loe! ga ada ruginya buat gue!" gitu mungkin kata Polisi.

Herannya, kadang orang pake helm ngasal nempel doank! Boro-boro diiket di kepala dengan bener, helm-nya pun pake helm proyek yang ga sesuai SNI. 

Saya, sebagai orang yang sadar akan keselamatan diri, sengaja minta suami beliin helm bagus yg sesuai SNI. Rada mahal sih, tapi kalo buat kenyamanan dan keselamatan, apa salahnya berkorban?
Cuma yang jadi masalah, helm bagus kayak gitu suka rawan pencurian. Apalagi pas kita parkirin motor di mall, tempat penitipan motor atau dimana saja. Suami saya udah 2 x ketuker helm di tempat penitipan stasiun. Helm-nya yang bagus, dituker dengan yang sompak. Maka ga heran kalo beberapa orang saya lihat suka bawa-bawa helm-nya kemana-mana. Daripada dicuri atau dituker?

Segitu pentingnya helm, sampe naik ojek pun saya suka minta helm sama si tukang ojek. Sayangnya, ga semua tukang ojek punya helm buat penumpang. 
Nah, kalo tadi pagi, beberapa tukang ojek di stasiun Juanda kulihat menyediakan helm buat penumpang. Wah...sip! pikirku.  Maka dengan langkah pasti kuhampiri salah satu dari mereka.

Sesaat sebelum naik motor, dengan tenang kuambil helm penumpang (kayaknya bagus dan sesuai SNI) yang saat itu nangkring di atas jok penumpang. Namun, belum sempat kupake di kepala, mendadak si tukang ojek mengambilnya kembali dari tanganku, sambil bilang "gak perlu pake helm Bu, kan Ibu udah pake jilbab!"  ....hah? **bengong**  jilbabku dianggapnya tahan banting = helm.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...