Tuesday, November 24, 2015

Sumber Energi Itu Bernama Anak


Guess what? semalam entah kesambet apa, saya bikin baju boneka barbie buat anak bungsu saya sampe jam 24.30 WIB. 

Berawal dari rengekan Jasmine yang minta dibuatkan baju boneka barbienya, soalnya boneka barbienya (barbie-barbie-an loh! Harganya murah, cuma 45 ribu perak  xdd ) bajunya cuma satu doank yang dipake. Itupun bahannya dari kertas minyak. Benar-benar minimalis.
Maka saya- yang super duper ga bisa dan ga bakat jahit menjahit - mendadak berusaha memenuhi rengekan sang buah hati. Daripada nanti dia minta saya beli baju2 barbie di toko? **emakpelit**

Di kantor saya minta tolong mbah google untuk cari tips bikin pola baju barbie, tips menjahitnya serta model-model bajunya  (gaya benerr...kayak yang bisa jahit aja!). Trus saya juga tak lupa bertandang ke tukang jahit pasar sebelah kantor untuk minta kain-kain bekas. Lumayan, dengan 10 ribu perak dapet sekantong kresek kecil.

Begitu sampe rumah, dengan ditemani Jasmine yang begitu antusias dan surprised (karena mamanya ga biasanya begitu cepat merespon rengekannya?), saya mulai membongkar bawaan. Mumpung lagi semangat, di lantai saya kumpulkan bahan-bahan yang diperlukan:

- sekantong kresek kain bekas
- benang 4 warna, jarum pentul, dan gunting
- kertas hvs putih
- bollpoint, penggaris dan meteran gulung
- Jangan lupa boneka barbie-nya buat ukuran baju.

Pertama saya ambil kertas, rencananya mau bikin pola baju. Tapi setelah ukur sana sini si boneka, trus srat - sret gambar pola di kertas. Sejurus kemudian, kertas dan gambar pola yang ga jelas tadi langsung saya tinggalkan. Hopeless? Gak! Ngapain pusing2 bikin pola. Saya ambil saja baju barbie yang sudah jadi, trus copy ukurannya ke kertas. Lantas potong kertas itu dan tempel pake jarum pentul ke kain. Gunting. Beres!
Sekarang tinggal jahit nih. Saya jahit pake tangan dengan tehnik jelujur. Bukan karena paling sederhana dan mudah, tapi emang cuma teknik itu yang saya bisa. Tapi yah...mudah lepas juga sih jahitannya. Ga apa2 deh. Namanya juga pemula.

Oiya, pada model baju pertama, saya niru model baju di blog INI . Tapi karena saya lihat model ini aslinya terlalu sederhana banget, akhirnya saya tambahkan bisban biru di leher dan di pinggangnya, trus saya juga bikinkan roknya dari bahan sama pake variasi bisban juga. And you know what? bisban itu sebetulnya tali name tag suami yang udah ga kepake, hahaha.

model kimono pake rok

name tag setelah dibantai!

Terus, pada model baju kedua, roknya saya copy dari model rok barbie yang udah ada. Pas atasan saya tempelkan sedikit kain berpayet- kayaknya sisa kebaya. Kujahit asal begitu saja. Sebagai pemanis kutambahkan pita bekas parcel lebaran di bagian pinggang (sebetulnya fungsi utama pita itu buat mengencangkan bagian pinggang yang kedodoran, mengingat saya blom bisa jahit di pas pinggang). Dan hasilnya? not bad for beginner. And this is really a Real Hand-made. No sewing machine intervention!

pitanya bisa di-variasikan

pita jadi baju

Pagi harinya, pas Jasmine bangun, dengan bangga kuperlihatkan dua baju boneka barbie sederhana hasil kebut semalam (dia cuma bisa menemaniku menjahit sampe jam 21.00).
Dia tersenyum senang. Sejurus kemudian, sambil menimang-nimang bonekanya dia bilang: yuk kita bikin lagi yang banyak Mah, trus kita jual. Uangnya ntar buat beli barbie lagi! Wakkkk.... ternyata buah jatuh tak jauh dari pohonnya! *otakbisnis sapa nih?*

Anyway, saya yang tadinya ga bisa menjahit karena males dan ga ada bakat,  dengan semangat 45 bisa menjahit 2 baju boneka barbie dalam semalam. Karena apa? karena rengekan Jasmine.
Ternyata, anak bisa menjadi sumber energi kita untuk beraktivitas dan berkreasi.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...